Emergency (0274) 583613    (0274) 631190, 587333    Fax:(0274) 565639    [email protected]
HEADER1b
header kebiasaan baru new
GANTI SUITE ROOM
esc
slide_1200x500_call_center
early screening header web

Mengenal Amenorea Lebih Dekat

Amenorea adalah suatu keadaan atau kondisi dimana pada seorang wanita tidak mengalami menstruasi pada masa menstruasi sebagaimana mestinya atau secara sederhana disebut dengan tidak haid pada suatu periode atau masa menstruasi. Terdapat 2 jenis klasifikasi amenorea, yaitu amenorea primer dan amenorea sekunder. Dikatakan amenorea primer adalah pada saat belum pernah mengalami menstruasi dan berusia 16 tahun atau lebih dengan tanda seks sekunder (+) atau usia 14 tahun bila tanda sekunder (-). Sedangkan disebut dengan amenorea sekunder dimana seseorang mempunyai masa/periode atau siklus menstruasi yang normal akan tetapi kemudian tidak menstruasi selama 3 bulan atau lebih secara berurutan.

Adapun penyebab amenorea primer antara lain terdapat gangguan pada hipotalamus, yaitu suatu daerah di dalam otak yang berinteraksi dengan kelenjar pituitari yang berfungsi mengatur siklus menstruasi; adanya penyakit pituitari yang dapat mempengaruhi fungsi kelenjar pituitari dalam mengatur siklus menstruasi; kromosom yang abnormal serta adanya obstruksi atau sumbatan pada vagina, seperti adanya suatu membran yang menutup jalur menstruasi. Sedangkan amenorea sekunder disebabkan oleh hal-hal sebagai berikut, penggunaan obat kontrasepsi baik oral ataupun suntik seperti pil-pil untuk membatasi/mengatur kelahiran atau Depo-Provera; stress akibat penggunaan beberapa tipe obat; berat badan yang sangat rendah akibat adanya gangguan pada thyroid; olahraga berat yang dilakukan secara teratur seperti lari jarak jauh, khususnya jika  lemak tubuh rendah; serta adanya gangguan pada indung telur (ovarium) seperti akibat kemoterapi atau munculnya kista ovarium.

Sebagai upaya pencegahan diri terhadap amenorea, hal yang dapat kita lakukan antara lain berkonsultasi dengan dokter yang kompeten jika kita mengalami kejadian tidak menstruasi selama 3 kali atau lebih secara berturut-turut. Jika kemungkinannya adalah karena kehamilan, lakukan test kehamilan yang dapat dilakukan di rumah atau ke tempat pelayanan kesehatan. Apabila masa atau siklus menstruasi tidak selalu sama tiap bulannya, catatlah kapan mulainya dan berapa lama berlangsungnya kemudian berikan informasi-informasi tersebut kepada dokter. Selain itu, pertahankan dan pelihara berat badan yang sehat sesuai dengan body mass index (indek masa tubuh) dengan diet dan olahraga teratur. Amenorea dapat diobati dengan beberapa cara, tergantung pada apa yang menyebabkan amenorea tersebut terjadi. Mengubah pola diet dan program olahraga yang disesuaikan dengan kemampuan tubuh masing-masing menjadi hal pertama yang dapat dilakukan untuk mengobati amenorea. Selain itu, konsultasi kepada dokter ahli terkait kondisi yang dirasakan tentu akan sangat membantu dalam proses pengobatan amenorea.

Kontributor :

dr. Edi Patmini SS, SpOG

Divisi Uroginekologi Bagian Obstetri dan Ginekologi RSUP Dr Sardjito

Author Info

Humas Sardjito

Divisi Hukum dan Hubungan Masyarakat RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta

No Comments

Comments are closed.