Emergency (0274) 583613    (0274) 631190, 587333    Fax:(0274) 565639    [email protected]
slide_1200x500_gedung_sardjito
slide_1200x500_putih
slide_1200x500_mbah_jito

Prof. Dr. Sardjito

slide_1200x500_perawat_amarta

Memberikan pelayanan kesehatan yang paripurna,
bermutu dan terjangkau masyarakat.

slide_1200x500_suite_room

Suite Room

slide_1200x500_call_center

Mengenal Infeksi Menular Seksual dan Manifestasi Klinis Aids Pada Kulit

HIV/AIDS saat ini masih menjadi momok bagi semua orang dan kasusnya bukan semakin menurun melainkan semakin tinggi. Pemerintah sudah menggerakkan GERMAS kemudian sudah merencanakan Universal health coverage dimana salah satunya HIV/AIDS. Sampai saat ini HIV/AIDS masih disebut dengan istilah fenomena gunung es, karena penyakit tersebut karena yang tercover sangat sedikit sekitar 10% berhasil tercover dan sisanya 90% belum tercover sampai sekarang. Pemerintah membuat program VCT, tetapi jangkauan masih sangat terbatas sehingga perlu dilakukannya upaya untuk memperluas jangkauan tes dan konseling HIV tetapi tidak dengan VCT tetapi dengan PITC. PITC itu sendiri melakukan tes HIV dan konseling yang diprakarsai oleh petugas kesehatan, pengunjung UPK, merupakan bagian dari standar pelayanan medis, memiliki tujuan dalam membuat keputusan klinis atau menentukan pelayanan medis secara khusus yang tidak mungkin dilaksanakan tanpa mengetahui status HIV seseorang. Untuk melakukan PITC maka petugas kesehatan harus memahami tentang penularan dan manifestasi klinis pada HIV/AIDS.

Terdapat 90% kasus HIV terdapat manifestasi di kulit bahkan gejala di kulit bisa menjadi tanda pertama apakah orang tersebut terkena HIV atau tidak. Berdasarkan penelitian saya tahun 2010 didapatkan bahwa dari 154 kasus HIV 85% memang terdapat gejala pada kulit. Dari 254 episode terdapat 30 jenis penyakit kulit yang ditemukan. Prevalensi yang sudah masuk AIDS 9 kali lebih banyak dibandingkan dengan yang belum masuk AIDS. Terdapat 3 jenis penyakit kulit pada HIV, seperti infeksi, non infeksi dan neoplasma. Pada kasus infeksi terdapat infeksi bakteri, dan infeksi virus. HIV dapat memengaruhi orang dari ras, jenis kelamin, atau orientasi seksual. Virus berpindah dari orang ke orang melalui kontak dengan darah, air mani, atau cairan vagina yang mengandung virus. Berhubungan seks dengan orang yang menderitya HIV-positif dan tidak menggunakan kondom sangat meningkatkan risiko tertular HIV.

Berikut ini adalah gejala HIV yang muncul pada kulit pria dan wanita :

  1. Moluskum Kontagiosum

Merupakan infeksi virus pada kulit yang sangat menular yang dapat ditularkan dari orang ke orang melalui kontak kulit ke kulit, berbagi pakaian, atau hanya dengan menyentuh benda yang disentuh penderita HIV. Moluskum kontagiosum menyebabkan benjolan berwarna merah muda pada kulit. Pada penderita HIV/AIDS, benjolan merah bisa muncul lebih dari 100. Meskipun benjolan merah pada umumnya tidak berbahaya pada penderita AIDS, kondisi ini tidak akan hilang tanpa pengobatan. Dokter dapat memilih untuk membekukan benjolan dengan nitrogen cair (cryosurgery) atau menghilangkannya dengan laser atau salep topikal. Perawatan umumnya akan diulang setiap 6 minggu atau lebih sampai benjolan merah hilang.

  1. Virus Herpes

Beberapa jenis virus herpes umum terjadi pada penderita AIDS. Infeksi virus herpes simpleks menyebabkan pecahnya luka di sekitar area genital atau mulut. Sementara infeksi virus herpes zoster disebabkan oleh virus yang sama yang menyebabkan cacar air. Itu juga dapat menyebabkan herpes zoster. Ini adalah ruam ekstrem yang sangat menyakitkan di satu sisi tubuh. Infeksi virus herpes biasanya diobati dengan obat antivirus. Hampir semua virus herpes bisa menjadi terpendam atau bertahan dalam tubuh. Ini berarti bahwa setelah infeksi, virus akan tetap berada di dalam tubuh dan dapat menyebabkan infeksi baru di kemudian hari.

  1. Sarkoma Kaposi

Merupakan jenis kanker yang dimulai pada sel-sel yang melapisi getah bening atau pembuluh darah. Sarkoma Kaposi menyebabkan lesi gelap pada kulit. Kondisi ini mungkin muncul seperti bercak atau benjolan berwarna cokelat, ungu, atau merah. Sarkoma Kaposi juga dapat menyebabkan kulit membengkak. Lesi dapat memmengaruhi organ, termasuk paru-paru, hati, dan bagian dari saluran pencernaan, di mana penyakit ini dapat menyebabkan gejala yang berpotensi mengancam jiwa dan masalah pernapasan. Kondisi kulit biasanya hanya terjadi ketika jumlah limfosit CD4 Anda (juga disebut sel T4) sangat rendah. Ini berarti sistem kekebalan tubuh sangat lemah. Kondisi ini adalah karakteristik dari AIDS. Ketika seseorang dengan HIV mengembangkan sarkoma Kaposi atau infeksi oportunistik lainnya, diagnosis resmi berubah menjadi AIDS. Ketika penderita HIV mengembangkan sarkoma Kaposi atau infeksi oportunistik lainnya, diagnosis resmi berubah menjadi AIDS. Obat antiretroviral yang sangat aktif telah sangat mengurangi kejadian sarkoma Kaposi dan dapat membantu mengobatinya jika berkembang. Kanker ini juga umumnya merespons radiasi, pembedahan, dan kemoterapi.

  1. Oral Hairy Leukoplakia

Merupakan infeksi virus yang memengaruhi mulut, yang dapat menyebabkan lesi putih yang tebal pada lidah yang terlihat berbulu. Ini sangat umum pada orang dengan AIDS yang memiliki sistem kekebalan yang sangat lemah. Leukoplakia berbulu oral tidak memerlukan pengobatan khusus, tetapi pengobatan HIV/AIDS yang efektif dengan obat-obatan antiretroviral dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda dan membantu membersihkan infeksi.

  1. Seriawan

Kandidiasis oral, juga dikenal sebagai sariawan, adalah infeksi jamur yang menyebabkan lapisan putih tebal terbentuk di lidah atau pipi bagian dalam. Sariawan dapat dikelola dengan obat antijamur, tablet hisap, dan obat kumur. Ini cukup umum pada orang dengan AIDS dan dapat sulit untuk diobati, karena infeksi cenderung kembali. Menggunakan obat HIV yang efektif biasanya memperbaiki kondisi ini. Infeksi jamur yang paling umum dikenal sebagai candidiasis, cryptococcosis, histoplasmosis, dan coccidiomycosis.

  1. Fotodermatitis

Merupakan kondisi kulit di mana kulit bereaksi terhadap paparan sinar matahari dengan mengubah warnanya menjadi lebih gelap. Ini paling umum pada orang kulit berwarna, tetapi siapa pun dengan HIV rentan terhadap fotodermatitis. Jika Anda minum obat untuk meningkatkan kekuatan kekebalan tubuh, Anda mungkin mengalami sementara reaksi ini sebagai efek samping. Melindungi kulit dari sinar matahari biasanya merupakan strategi yang digunakan untuk mengurangi fotodermatitis.

  1. Prurigo Nodularis

Kondisi kulit ini melibatkan wabah benjolan yang gatal di kulit. Gatal bisa sangat hebat dan parah. Prurigo nodularis paling umum dengan sistem kekebalan yang sangat lemah, serta di antara orang kulit berwarna dengan HIV/AIDS. Pengobatan steroid topikal (lotion atau krim dioleskan pada kulit) dan penanggulangan HIV/AIDS dengan obat-obatan antiretroviral digunakan untuk mengobati kondisi tersebut. Obat-obatan antiretroviral dapat membantu mencegah dan mengelola sebagian besar jenis kondisi kulit ini. Kondisi kulit lain mungkin dipicu oleh perawatan dan memerlukan perawatan lain. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan Anda tentang terapi terbaik untuk kondisi kulit khusus Anda.

  1. Dermatitis Seboroik

Dermatitis Seboroik adalah masalah kulit yang relatif kecil dan secara tidak proporsional memengaruhi penderita HIV. Faktanya, sebanyak 25 – 45% penderita HIV akan mendapatkannya, dibandingkan dengan 8% dari populasi umum. Angka itu hanya meningkat pada orang terinfeksi HIV lanjut, dengan beberapa penelitian menunjukkan risiko seumur hidup sekitar 83%. Dermatitis Seboroik berhubungan erat dengan kerusakan sistem kekebalan tubuh seseorang. HIV dapat membunuh sel (disebut sel T-CD4) yang merupakan pusat pertahanan kekebalan tubuh. Seiring perkembangan penyakit, tubuh kurang mampu melawan infeksi yang dapat dilakukan orang sehat.

Masalah-masalah dermatologis (kulit) adalah salah satu dari tanda-tanda awal dan paling umum dari HIV.

Penulis :

Dr. dr. Sartiti Retno Pujiyati Sp. KK (K)

Sumber : https://www.doktersehat.com

Author Info

Humas Sardjito

Divisi Hukum dan Hubungan Masyarakat RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta

No Comments

Comments are closed.