Fax:(0274) 565639    [email protected]
Emergency (0274) 583613    1500 705 (Contact Center)   

Discharge Planning dan Rehabilitation Pada Post Operasi Bedah Jantung

Discharge planning adalah bagian penting dari masa inap pasien di rumah sakit. Anjuran untuk perawatan di rumah dan informasi disampaikan untuk pasien dan keluarga dapat membuat perbedaan antara pemulihan yang sukses dan komplikasi serius. Proses pemulangan harus dimulai sejak awal di rawat inap untuk mencoba memahami semua anjuran dan menyelesaikan semua edukasi pemulangan pada hari pemulangan. Tujuan dari program ini adalah untuk tidak hanya membantu pemulihan dari operasi tetapi juga mengurangi risiko penyakit kardiovaskular di masa depan dengan meningkatkan faktor risiko.

Discharge planning 

1. Obat-obatan

Pasien harus dipulangkan dengan daftar obat yang lengkap. Ini termasuk obat-obatan yang mereka minum sebelum operasi. Setelah pencangkokan bypass arteri koroner, pasien diberikan aspirin tanpa batas waktu untuk mengurangi insiden kegagalan cangkok. Pasien yang telah mengalami infark miokard atau disfungsi ventrikel kiri dapat dikirim pulang dengan betablocker atau inhibitor enzim pengubah angiotensin (ACE). Obat nyeri mulut biasanya diresepkan. Obat lain, yang mungkin diresepkan berdasarkan riwayat pasien dan perjalanan rumah sakit, termasuk diuretik dan obat-obatan untuk mengontrol faktor risiko kardiovaskular tertentu.

Antiaritmia mungkin diperlukan untuk pasien yang mengalami aritmia pasca operasi. Pasien yang menjalani cangkok arteri radial yang digunakan untuk bypass perlu mengonsumsi nitrat atau penghambat saluran kalsium untuk jangka waktu tertentu untuk mencegah kejang cangkok. Pasien yang memiliki revaskularisasi tidak lengkap dan mungkin mengalami iskemia akan dikirim pulang dengan nitrat jika terjadi nyeri dada atau gejala angina. Banyak pasien yang telah menjalani penggantian katup dikirim pulang dengan warfarin (Coumadin). Jika pasien menerima katup mekanis, warfarin harus diminum tanpa batas waktu. Jika katup jaringan ditanamkan, warfarin diresepkan selama beberapa bulan atau tidak sama sekali (Bojar, 2011). Pada saat pemulangan, pasien harus terbiasa dengan obat-obatan yang akan mereka pakai di rumah dan harus tahu untuk apa obat itu dan potensi efek samping utamanya. Hal ini penting untuk meningkatkan kepatuhan minum obat yang diresepkan. Pasien harus dipulangkan dengan daftar obat yang lengkap. Ini termasuk obat-obatan yang mereka minum sebelum operasi.

2. Diet

Saat pulih dari operasi, banyak pasien memiliki nafsu makan yang buruk, yang dapat memakan waktu beberapa minggu untuk kembali. Pasien harus diberitahu bahwa nafsu makan dan indra perasa mereka akan kembali. Pasien juga harus menyadari bahwa, begitu nafsu makan kembali, mereka harus mengikuti diet rendah lemak jenuh dan kolesterol serta rendah natrium.

3. Aktivitas

Pasien harus perlahan-lahan meningkatkan aktivitasnya. Berjalan adalah aktivitas yang sangat baik setelah operasi jantung. Pasien dengan sternotomi garis tengah tidak boleh mengangkat lebih dari 10 lb selama 6 minggu setelah operasi. Juga, aktivitas yang melibatkan mendorong atau menarik, seperti memotong rumput, memindahkan perabotan, atau menyedot debu, harus dihindari selama 6 minggu, karena ini akan membebani sayatan sternotomi. Penting bagi pasien untuk menyeimbangkan aktivitas dengan istirahat. Pasien harus beristirahat di antara aktivitas, tidur siang sesuai kebutuhan, dan menunggu 30 menit setelah makan sebelum berolahraga.

Setelah operasi jantung, pasien tidak boleh mengemudi selama 6 minggu karena ketegangan pada sayatan sternotomi, refleks yang melambat, dan penurunan rentang gerak. Aktivitas seksual dapat dilanjutkan setelah pasien merasa siap. Biasanya, ini terjadi sekitar 2 hingga 4 minggu setelah operasi. Tergantung pada profesi mereka, pasien mungkin dapat kembali bekerja ringan setelah 6 sampai 12 minggu. Pasien harus diinstruksikan untuk berkonsultasi dengan ahli bedah sebelum kembali bekerja.

4. Perawatan sayatan

Perawatan sayatan setelah post operasi memainkan peran besar dalam perawatan yang tepat setelah penyembuhan dan pencegahan infeksi. Pasien harus dapat menunjukkan perawatan insisi yang tepat pada saat keluar dari rumah sakit, yaitu pemulangan dan rehabilitasi. Sayatan harus dicuci setiap hari dengan sabun lembut dan air. Tangan yang bersabun atau waslap dapat dioleskan langsung di atas sayatan, tetapi penggosokan yang kuat harus dihindari. Pasien harus menghindari berendam di bak mandi sampai sayatan sembuh, sesuai arahan ahli bedah.

Steristrip akan lepas dengan sendirinya atau dapat dilepas setelah 7 hari. Staples perlu dilepas di kantor dokter atau oleh perawat yang berkunjung. Lotion, minyak, atau bubuk tidak boleh dioleskan pada sayatan kecuali ditentukan oleh ahli bedah. Jika cangkok vena diambil dari kaki, instruksi tambahan harus diberikan. Kaki yang terkena mungkin lebih bengkak daripada yang tanpa sayatan.

Pasien harus menjaga agar kaki yang terkena diangkat setinggi jantung setiap kali duduk untuk meminimalkan pembengkakan. Edema secara negatif mempengaruhi penyembuhan sayatan dengan mengurangi aliran darah ke sayatan. Pasien juga harus menghindari menyilangkan kaki atau berdiri atau duduk dalam satu posisi untuk waktu yang lama.

5. Infeksi

Pasien harus diajarkan tanda-tanda infeksi, sehingga mereka dapat memberitahu dokter lebih awal. Pasien harus diinstruksikan untuk melaporkan peningkatan nyeri tekan, kemerahan atau pembengkakan pada insisi, drainase baru atau peningkatan dari insisi, atau demam.

 

Rehabilitasi Jantung 

Program rehabilitasi jantung dirancang untuk meningkatkan kesehatan dan mencegah perkembangan penyakit kardiovaskular.

Fase I

Fase I rehabilitasi jantung dimulai di rumah sakit (infark miokard, pemasangan stent, atau operasi jantung). Fase ini terdiri dari olahraga yang diawasi dan pendidikan tentang pengobatan, diet, olahraga, dan pengurangan faktor risiko penyakit arteri koroner. Seringkali, pendidikan terdiri dari kelas terstruktur yang dihadiri pasien dan anggota keluarga sebelum pulang.

Fase II

Pasien memasuki fase II rehabilitasi jantung antara 2 dan 6 minggu setelah keluar. Diperlukan rujukan dokter. Tujuan dari fase II adalah mengembalikan pasien ke kehidupan aktif yang normal. Hal ini dicapai dengan meningkatkan kapasitas fungsional dan daya tahan, memberikan pendidikan tentang perubahan gaya hidup, meningkatkan aktivitas atau olahraga sekaligus mengurangi rasa takut, dan membantu penyesuaian psikososial setelah operasi.

Penekanan utama dari fase II adalah pendidikan, yang mungkin terdiri dari: dari kelas individu atau kelompok. Anggota keluarga didorong untuk hadir bersama pasien. Topik pendidikan termasuk obat-obatan, gaya hidup perubahan, penetapan tujuan, nutrisi, manajemen stres, dan aman melakukan berbagai aktivitas.

Sebagian besar program fase II bertemu selama 1 jam tiga kali atau lebih per minggu selama 12 minggu. Sesi latihan yang diawasi meliputi pemantauan telemetri dan tekanan darah.

Fase III

Tahap III rehabilitasi jantung merupakan lanjutan dari tahap II, namun, pasien dapat dirujuk oleh dokter ke fase III tanpa melalui tahap II program. Fase III adalah

biasanya masuk 6 sampai 14 minggu setelah keluar.

Tujuan dari fase III adalah untuk memberikan latihan yang diawasi terus-menerus, menawarkan dukungan berkelanjutan untuk perubahan gaya hidup, mencapai kemandirian, dan mencegah perkembangan penyakit kardiovaskular. Latihan yang diawasi berlangsung tiga kali atau lebih per minggu, dengan pemantauan tekanan darah dan telemetri.

Fase IV

Fase IV rehabilitasi jantung adalah untuk pasien yang telah menyelesaikan salah satu fase sebelumnya. Ini melibatkan pekerjaan terus-menerus pada perubahan gaya hidup. Latihan berlanjut tiga kali atau lebih per minggu dengan pengawasan minimal.

Kontributor :

Ns. Siti Raikhanah, S.Kep

KFK Intensif, Icu Bedah Jantung RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta

 

REFERENSI

Hodge, T. (2019). Fast Facts for the Cardiac Surgery Nurse: Caring for Cardiac Surgery Patients. Springer Publishing Company.

Author Info

Humas Sardjito

Divisi Hukum dan Hubungan Masyarakat RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta

No Comments

Comments are closed.