Fax:(0274) 565639    [email protected]
Emergency (0274) 583613    1500 705 (Contact Center)   

Mengenal Coronary Artery Bypass Graft (CABG)

Coronary Artery Bypass Graft (CABG) atau lebih dikenal dengan Bypass oleh orang awam, dalam istilah medisnya merupakan singkatan dari Coronary Artery Bypass Graft (CABG). Pasien sebelum dilakukan CABG harus melalui banyak tahapan sebelum masuk ke tahap operasi Bypass ini. Sedangkan CABG merupakan teknologi berbasis kateter, seperti angioplasti dan pemasangan stent, dan berhasil.

Penyakit jantung koroner menyebabkan adanya plak menumpuk di dalam pembuluh arteri koroner. Padahal, pembuluh arteri bertugas untuk memasok darah kaya oksigen ke jantung. Plak yang menumpuk menimbulkan penyempitan jalur darah, sehingga aliran darah ke otot jantung bisa berkurang atau malah tersumbat. Saat penyumbatan terjadi, orang dengan kondisi ini akan mengalami gejala penyakit jantung, seperti nyeri dada, sesak napas, dan dalam beberapa kasus serangan jantung bisa terjadi.

Aorta adalah tempat keluarnya aliran darah dari jantung ke seluruh tubuh. Vena adalah tempat masuknya aliran darah dari seluruh tubuh ke dalam jantung. Arteri koroner adalah tempat keluarnya darah dari pangkal Aorta ke dalam miokard / otot jantung. Jadi berfungsi untuk memberikan aliran darah, nutrisi dan oksigen dalam otot jantung. Pada serangan jantung terjadi permasalahan pada bagian koroner ini sehingga oksigenasi tidak tercapai ke dalam otot jantung ini.

Dengan operasi bypass jantung, dokter bedah akan menciptakan jalan baru untuk darah kaya oksigen mengalir dengan lancar ke otot jantung. Prosedur ini melibatkan pengambilan pembuluh darah yang sehat dari kaki, lengan atau dada Anda dan menghubungkannya ke luar arteri yang tersumbat di jantung. Namun lebih banyak pasien yang dirawat di Cath Lab Jantung dan akhirnya dikirim untuk operasi jantung. Beberapa pasien dapat diobati berulang kali dengan menggunakan teknik intervensi, dan operasi jantung mungkin tertunda selama bertahun-tahun. Namun, penyakit koroner operasi cangkok bypass arteri (CABG) tetap menjadi andalan pengobatan untuk penyakit arteri koroner. Pasien menjalani CABG untuk mengurangi gejala anginal dan meningkatkan kelangsungan hidup.

Untuk mengakses jantung menggunakan teknik bedah tradisional, ahli bedah membuat sayatan di tengah dada (sternotomi garis tengah). Tulang dada itu sendiri harus dipotong dan retraktor digunakan untuk merentangkan dada terbuka untuk memvisualisasikan rongga dada. Cardiopulmonary Bypass, pasien ditempatkan pada bypass kardiopulmoner. Vena yang dipergunakan untuk menggantikan arteri coroner adalah Vena Safena. Vena safena biasanya diambil secara endoskopi (menggunakan kamera kecil dimasukkan ke dalam sayatan kecil) atau menggunakan sayatan lompatan (serangkaian sayatan kecil yang dipisahkan oleh kulit utuh). Pembuluh darah yang dipilih sebagai saluran bypass harus memenuhi kriteria tertentu. Pembuluh darah yang diambil seharusnya tidak mengganggu sirkulasi, hal itu seharusnya dapat menjangkau dari aorta ke arteri koroner, dan ukurannya harus tepat untuk dipasang ke arteri koroner.

Hal ini dipilih selama pembedahan untuk mengurangi rasa sakit, mengurangi edema tungkai, dan kecepatan penyembuhan luka. Namun, pasien yang tidak menggunakan teknik ini vena mereka mungkin diambil menggunakan sayatan panjang dan terbuka. Vena safena, seperti semua vena, memiliki katup yang berfungsi untuk menyimpan darah mengalir menuju hati. Saat Vena Safena digunakan sebagai saluran bypass, katup harus dilepas atau diputar ke belakang agar tidak menghalangi aliran darah di bypass. Saat menggunakan cangkok Vena Safena (SVG), ahli bedah menjahit satu ujung ke aorta dan ujung lainnya ke arteri koroner di distal.

Mesin Cardio Pulmonal Bypass (CPB) terdiri dari serangkaian selang yang dihubungkan dengan tabung sintetis, mirip dengan tabung yang digunakan untuk cairan intravena. Tabung ini biasanya dibuat dengan bahan biokompatibel dan mungkin dilapisi dengan zat, seperti heparin, agar lebih biokompatibel. Darah mengalir melalui gravitasi ke reservoir dan kemudian bergerak melalui ruangan yang diberi oksigen. Pompa rol atau pompa sentrifugal digunakan untuk mendorong darah melalui mesin. Namun darah sebelum dikembalikan ke tubuh, darah melewati Bypass Kardiopulmoner untuk menghilangkan gumpalan atau partikel.

Darah juga bisa dihangatkan atau didinginkan saat bergerak melalui mesin CPB, membantu mendapatkan cahaya hipotermia atau penghangatan kembali. CPB didirikan dan dikelola oleh Perfusionist, yang secara khusus dilatih untuk mengelola terapi ini. Sebelum menempatkan pasien di CPB, Perfusionist mempersiapkan mesin dengan larutan elektrolit yang seimbang. Diperlukan hingga 2.000 mL cairan untuk menggerakkan mesin, yang mengakibatkan hemodilusi saat darah pasien bercampur cairan.

Seringkali, penambahan albumin ke dalam larutan elektrolit digunakan untuk meminimalkan efek hemodilusi, tetapi ini tetap akan terjadi mengakibatkan penurunan hematokrit. Dalam beberapa kasus, darah pasien sendiri digunakan untuk menggantikan solusi priming (disebut Retrograde Autologous Priming) dan hampir menghilangkan hemodilusi. Ini dapat menurunkan kebutuhan transfusi darah setelah operasi tetapi bisa menyebabkan masalah dengan hipotensi selama operasi (Moorjani, Ohri, & Wechsler, 2014).

Pasien dibawa ke ruang operasi. Line arteri dan kateter Arteri Pulmonalis dipasang untuk pemantauan hemodinamik. Pasien diinduksi anestesi, dan pasien diintubasi. Sayatan dilakukan, dan jantung harus dapat dibuka untuk memasang kateter sebelum menempatkan pasien pada mesin CPB. Pasien diberikan antikoagulan untuk mencegah pembentukan gumpalan di sirkuit CPB. Setelah pasien siap untuk dipasang CPB, kanule kateter dipasang dimasukkan ke dalam atrium kanan melalui lubang yang dibuat di muara atrium kanan atau dinding atrium kanan. Vena kateter ini, yang akan mengalirkan darah melalui gravitasi ke mesin CPB. Kateter lain ditempatkan ke Aorta Asendens. Jika aorta asendens terkalsifikasi atau karena alasan lain tidak dapat digunakan, kateter ini akan ditempatkan di Arteri Femoralis atau Aksila.

Darah ini akan kembali ke pasien dari mesin CPB melalui kateter arteri ini. Setelah kateter dipasang, mesin CPB perlahan mulai untuk mengeluarkan darah dari pasien. Respon pasien dipantau dan kanulasi kateter diperiksa. Dengan kateter terpasang dan mesin CPB mengoksidasi darah, aorta dijepit aliran darah hentikan. Aorta dapat dijepit menggunakan penjepit tradisional atau dapat ditutup di dalam kanul menggunakan balon di ujung kateter besar. Pada titik ini, jantung berhenti, dan paru-paru mengempis sehingga pembedahan bisa dilakukan.

Infus kardioplegia digunakan untuk menjaga jantung selama operasi berlangsung. Cardioplegia memiliki beberapa fungsi. Cardioplegia ini menjaga otot jantung dan memungkinkan operasi lebih mudah diselesaikan. Itu juga sangat mengurangi kebutuhan metabolisme dan kebutuhan oksigen jantung otot, mengurangi jumlah iskemia selama operasi. Selama operasi suhu pasien dibuat dingin untuk mengurangi metabolisme selama intra operasi. Suhu ruangan di kamar operasi juga dibuat sesuai dengan kebutuhan kamar operasi pada umumnya. Setelah tindakan yang dikerjakan oleh dokter bedah selesai maka jantung kembali berdenyut dan mesin CPB dihentikan. Sirkulasi pasien kembali seperti semula. Pasien siap di tranportasi ke ICU Bedah Jantung.

 

Kontributor :

Ns. Siti Raikhanah, S.Kep.

KFK Intensif Sub Rawat Khusus Icu Bedah Jantung

RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta

 

REFERENSI

Hodge, T. (2019). Fast Facts for the Cardiac Surgery Nurse: Caring for Cardiac Surgery Patients. Springer Publishing Company.

Author Info

Humas Sardjito

Divisi Hukum dan Hubungan Masyarakat RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta

No Comments

Comments are closed.