Fax:(0274) 565639    humas@sardjitohospital.co.id
Emergency (0274) 583613    1500 705 (Contact Center)   

Mengenal Progres Bayi dari Ibu HIV/AIDS (BIHA)

Infeksi human immunodeficiency virus (HIV) sampai saat ini masih merupakan masalah kesehatan di Indonesia. Secara global, infeksi baru dan kematian akibat HIV/AIDS menunjukkan tren menurun, namun di Indonesia hal ini masih terjadi peningkatan. Infeksi HIV dilaporkan pertama kali pada tahun 1981. Delapan belas bulan kemudian, kasus anak HIV positif akibat penularan secara vertikal oleh ibunya baru dilaporkan. Bayi yang lahir dari ibu HIV/AIDS dikenal dengan sebutan BIHA (bayi lahir dari ibu HIV/AIDS).

Infeksi HIV pada anak sebagian besar (sekitar 95%) didapat dari ibu. Penularan virus dari ibu hamil positif HIV kepada anaknya dapat terjadi pada 3 waktu yang berbeda, yaitu saat janin masih dalam kandungan melalui tali pusat, saat persalinan (bayi terpapar cairan dari jalan lahir ibu) dan setelah bayi lahir melalui ASI. Ibu hamil positif HIV yang tidak pernah mendapat pengobatan antiretrovirus (ARV) akan berisiko menularkan virus kepada janinnya pada kisaran angka 15-45% yang terjadi selama intrauteri (5-10%), saat persalinan (10-20%) dan melalui ASI (5-15%). Berbagai faktor yang mempengaruhi mudahnya anak tertular HIV dari ibunya antara lain ibu mengalami infeksi HIV derajat 3 atau 4, jumlah sel CD4 ibu yang rendah, jumlah virus ibu yang tinggi, infeksi akut pada ibu selama kehamilan, ibu hamil dengan infeksi ikutan sifilis, malaria, tuberkulosis, kelahiran prematur, serta pemberian makanan campuran (ASI ditambah susu formula).

Gejala dan tanda infeksi HIV pada bayi dan anak antara lain bahwa bayi dan anak tersebut mudah mengalami infeksi berat, misalnya anak mengalami radang paru / pneumonia dua kali atau lebih dalam 1 tahun, sering sariawan yang luas, berat badan turun, dan diare berulang.

BIHA yang dilahirkan dari ibu tidak mendapat pengobatan ARV kemungkinan mengalami berbagai progres penyakit mulai dari rapid progressor, intermediate progressor dan slow progressor. BIHA yang mengalami rapid progressor ditandai dengan perkembangan penyakit yang cepat baik pada gejala maupun tanda infeksi HIV. BIHA tersebut dapat mengalami beberapa episode infeksi berat seperti diare berulang, sariawan yang luas di mulut sampai tenggorokan, pneumonia/ radang paru lebih dari satu kali selama periode, dan berat badan tidak naik atau justru turun. Penularan HIV pada BIHA rapid progressor terjadi pada saat bayi masih dalam kandungan. Pada anak dengan rapid progressor, virus dapat terdeteksi pada 48 jam pertama setelah bayi lahir. Bila BIHA rapid progressor tidak mendapatkan tertangani dengan baik, maka BIHA dapat meninggal pada usia 1 sampai 2 tahun pertama kehidupannya.

Kelompok BIHA yang termasuk progress menengah (intermediate progressor) tertular HIV dari ibu saat persalinan. BIHA intermidiate progressor akan mengalami perkembangan penyakit infeksi HIV lebih lambat dibandingkan dengan rapid progressor. BIHA intermediate progressor cenderung dirawat berkali-kali akibat penyakit infeksi. BIHA intermediate progressor bila tidak tertangani dengan baik, kemungkinan hidup sampai usia sekitar 6 tahun.

Pada BIHA yang termasuk slow progressor, maka penyakit infeksi HIV berkembang sangat lambat, minimal atau tidak ada progres penyakit, kadar CD4 relatif normal, kadar viral load sangat rendah bahkan sampai tidak terdeteksi. Kelompok BIHA slow progressor biasanya datang ke layanan kesehatan sekitar usia 8-10 tahun, sering mederita infeksi tuberkulosis atau penyakit infeksi paru lain akibat jamur kriptococcus. BIHA slow progressor yang berusia 9 tahun atau lebih dan mengalami perkembangan infeksi HIV baik dari kondisi tubuh maupun dari hasil pemeriksan laboratoriumnya disebut long term progressor, sedangkan bila tanpa terapi ARV BIHA tersebut tanpa gejala infeksi HIV, dengan kadar CD4 > 500 sel/mm3 maka disebut long term non progressor.

Bila BIHA lahir di rumah sakit, maka bayi akan diberikan obat antiretrovirus untuk mencegah bayi positif HIV. Saat usia 4 sampai 6 minggu, bayi akan diperiksa darahnya untuk melihat apakah terdapat virus di dalamnya. Bila hasil positif BIHA disebut sebagai HIV exposed infected (HEI) dan akan mendapat obat ARV rutin seumur hidupnya. Bila hasilnya negatif, maka BIHA harus diobservasi kondisi kesehatannya setiap bulan. Bila sampai usia 18 bulan kondisi BIHA tetap sehat, maka harus diperiksa antibodi anti HIV. Bila positif maka anak diobati dengan obat antiretrovirus. Bila pemeriksaan antibodi pada usia 18 bulan ini negatif, maka sebaiknya pemeriksaan antibodi ini diulangi setiap tahunnya.

Pencegahan penularan HIV dari ibu ke bayinya yang terbukti efektif adalah dengan pencegahan penularan HIV dari ibu ke anak (PPIA) atau prevention of mother to child HIV transmisson (PMTCT). Sejak program PMTCT dicanangkan oleh organisasi kesehatan dunia (WHO), telah terjadi penurunan pada kasus baru anak dari kisaran 15-45% menjadi kisaran 0-16,6%.

Di Indonesia sejak tahun 2004, PPIA HIV diintegrasikan dengan upaya eliminasi sifilis kongenital. Layanan PPIA HIV dan sifilis ini telah dilaksanakan di seluruh Indonesia yang diintegrasikan melalui kegiatan layanan kesehatan ibu dan anak (KIA) di Puskesmas. Layanana PPIA ini meliputi pencegahan dan penanganan HIV secara menyeluruh dan berkesinambungan terhadap 4 komponen yaitu pencegahan penularan HIV pada perempuan usia produktif, pencegahan kehamilan yang tidak direncanakan pada perempuan dengan HIV, pencegahan penularan HIV dan sifilis dari ibu hamil kepada janin yang dikandungnya, dan perawatan kepada ibu dengan HIV beserta anak dan keluarganya.

Setiap ibu hamil seyogyanya memeriksakan kehamilannya secara teratur dan mengikuti program PPIA agar bila ternyata ibu hamil menderita HIV dan atau sifilis maka akan segera mendapat penanganan yang optimal sehingga risiko penularan HIV dan sifilis dari ibu ke bayinya dapat ditekan serendah mungkin.

 

Kontributor :

Dr. dr. RR. Ratni Indrawanti, SpA(K)

RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta

 

 

 

Author Info

Humas Sardjito

Divisi Hukum dan Hubungan Masyarakat RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta

No Comments

Comments are closed.